ARIF RH

Change Your Vibration, Change Your Life

MENGKAJI ULANG MAKNA DO’A – Bagian 1

Halloooooo !!!! Apa kabaaaarrr !!! hua ha ha ha ha ha !!! Wuakakakkkkkkkkk !!! … Lama tak sua dalam note di facebook. Ni ngomong-ngomong otak sama jari-jari saya kaku juga lama gak nulis note. Jadi saya tidak akan berbasa basi ya … Langsung saja … he he

 .

Dalam beberapa in house training dan workshop di perusahaan kadang muncul pertanyaan ini … “Pak, berdo’a yang baik itu bagaimana sih?” … Wah jujur ini pertanyaan rumit. Mengapa? Karena yang tahu persis bagaimana baiknya ya Tuhan to ha ha ha ha. Selain itu mendefinisikan do’a juga tidak mudah. Tapi pertanyaan itu menembus kesadaran saya untuk menelaah lika liku perjalanan hidup saya sendiri. Mengapa saya sekarang bisa begini? Mengapa bisa 180 derajat berkebalikan dari keadaan saya dahulu?

 .

Bagi saya sederhananya do’a itu ya ruh-nya adalah PERMINTAAN … NJALUK … NYUWUN. Dulu saya ini “raja-nya penjaluk-an” … rajanya minta sama Tuhan. Saya menjalankan sebuah bisnis dimana keinginan saya bahkan punya pesawat. Jangan kaget, saya punya impian punya pesawat terbang pribadi. Saya tempelkan gambar-gambar hal-hal yang saya inginkan dalam sebuah buku yang disebut DREAM BOOK alias BUKU IMPIAN. Katanya, segala sesuatu kalo kita tuliskan dan kita visualisasikan akan lebih cepat jadi kenyataan.

 .

My Dream Book

.

Setiap hari, setiap sholat bahkan kadang saya bangun dinihari untuk memanjatkan do’a kepada Tuhan. Meminta kemudahan, pertolongan untuk mendapatkan hal-hal yang saya tulis di buku impian saya. Tapi saya heran, yang saya rasakan semakin saya minta-minta semakin jauh apa yang saya inginkan. Ah mungkin saya harus menangis, kurang mengiba, kurang tersungkur berlinang air mata sehingga bisa menarik perhatian Tuhan agar do’a saya diprioritaskan.

 .

Namun apa yang terjadi … Ya tidak sebagaimana kata orang-orang. Mungkin kamu kurang puasa, oke saya puasa, tapi ya podo wae. Ah susah amat sih melobi Tuhan !!! Singkat cerita saya malah terbelit banyak utang. Dengan terbelit utang itu saya semakin mengiba, menangis sejadi-jadinya saat berdoa … TUHAAAAN MOHON DENGAN SANGAAAAAT !!!!. Dan Tuhan yang katanya MAHA MENDENGAR itu, bagi saya saat itu saya anggap tidak mendengar. Emosi saya. Akhirnya saya gak sholat. Ah biarin gak ada gunanya !!! Saya menepis kegalauan hati saya mikirin utang dengan rokok yang terus mengepul. Ahhhhh … bwuuushhhhh !!! Dulu saya ini perokok profesional. Bisa saya buktikan kok sekarang saya masih lihai meskipun udah lama stop ha ha ha.

 .

Ups ngelantur. Balik ke topik. Lha gitu lah pokoknya. Saya perasaan udah do’a serius, khusyu, mengiba, berlinang air mata, ya pokoknya udah seperti trik-trik yang diajarkan guru-guru agama saya itu. Tapi kok gak ngefek ya? Saya mulai mempertanyakan semua hal yang diberitahukan ke saya soal do’a, termasuk tata caranya. Ini kayaknya ada yang keliru. Atau paling tidak saya telah keliru memahami do’a. Lalu terlintas sebuah pemikiran bahwa kok sepertinya do’a itu isinya nyuruh-nyuruh Tuhan. Sombong amat kita? Ah tapi kan Tuhan janji, MINTALAH KEPADAKU, NISCAYA KUPERKENANKAN BAGIMU !!!. Tapi apa dengan dalil itu terus AJI MUMPUNG njaluk njaluk sak kepenake? Puas, puas, puas?!!

 .

Singkat cerita saya justru mulai tergugah dengan janji Tuhan yang lainnya, bahwa TUHAN AKAN MEMBERIKAN JALAN KELUAR DARI ARAH YANG TIDAK DISANGKA-SANGKA. Kemudian ada lagi, bahwa JIKA KITA BERSYUKUR MAKA NIKMAT KITA AKAN DITAMBAH. Aahhhh ini cocok !!! Dua hal ini yang kayaknya kurang aku lakukan. Aku selama ini KEBANYAKAN MINTA, LUPA BERSYUKUR !!!  Saya ini sering MENYANGKA-NYANGKA melalui DREAM BOOK saya oleh karenanya ya tidak dapet jalan keluar dari arah yang tidak disangka-sangka. Lha sukanya saya menyangka-nyangka … Ha ha :D

 .

Bersambung ke bagian 2 …

 .

.

Salam Hakikat …

ARIF RH

(The Happiness Consultant)

Updated: August 4, 2014 — 11:53 am

Leave a Reply

ARIF RH © 2014 | Design by Pandu Frontier Theme