ARIF RH

Change Your Vibration, Change Your Life

NERAKA dan SYURGA : Hanya Itukah Motivasi Kita Dalam Beragama? – Bagian 1

Takut masuk neraka, kepingin masuk syurga. Menurut pengamatan saya, itulah motivasi kebanyakan orang dalam beragama apapun agamanya. Dulu waktu saya kecil kalau saya enggak sholat ayah saya bilang : “Hayooo sholat nanti kamu dosa dan dibakar di neraka!! Saya takut sekali lalu sholat. Kadang yang membuat saya takut bukan neraka yang “besok” itu, tapi “neraka” berupa wujud ayah saya yang membawa sapu lidi. Sholat aaah, saya nyari amaaaan hue he he. Begitu pula saat sholat shubuh di pagi hari, saya memilih segera bangun daripada mendengar ayah saya marah-marah.

 .

Saya juga dibelikan ayah saya beberapa buku-buku bergambar dimana didalamnya ada gambar tentang syurga dan neraka. Wuaaaaah di syurga indah sekaliiiii. Ada bidadariii, ada sungaaai, ada pohoooon, wuaaaaaaaah. Saya pernah nanya sama ayah saya kalo di syurga boleh minta apa saja gak? O ya boleh, jawab ayah saya. Dalam hati saya, asiiik asiiiik nanti di syurga saya mau minta NINTENDO (sebuah alat mirip playstation jaman dulu). Saya akan bermain games sepuasnya di sana.  O ya saya juga mau main layangan sepuasnya aaaaah asiiik asiiiiik !!! Nah yang mengerikan adalah ketika di dalam buku bergambar itu saya melihat orang-orang dibakar. Ada yang digergaji, ada yang dipotong-potong dengan pedang tubuhnya, ada juga yang ditusuk kemaluannya. Huaaaaaaaaa saya takuuuuuuuuut !!!

 .

surga-neraka.

Seiring waktu usia saya bertumbuh, saya masuk SMP. Sebagaimana yang diajarkan ayah saya, guru-guru saya juga demikian. Menggambarkan surga dan neraka dengan cara yang sama. Namun anehnya semangat sholat saya kok beda dengan waktu kecil yo? Udah mulai males gitu. Apalagi kalo ayah saya gak ada hua huaa bebaaas. Lho kok jadi begini? Padahal saya masih bisa membayangkan betapa nikmatnya masuk syurga dan betapa sengsaranya masuk neraka. Wah wah, saya teringat dalam buku pelajaran agama, itu terjadi karena saya tergoda bujuk rayu syaitan. Hemmm sialan tuh syaitan, awas kamu yaaaaaaaa!! Saya pun berandai-andai, seandainyaaa syetan itu enggak diciptakan Tuhan pasti masuk syurga jadi lebih mudah. Ahhh susaaaaah.

 .

Naik ke SMA, saya masih diceritakan soal syurga dan neraka oleh guru agama saya. Saya heran, aduuuuh ada apa ya dengan saya? Kenapa semangat saya beribadah tidak sebagaimana waktu kecil? Gawat ini? Kemudian saya masuk kuliah wah ini lebih parah lagi. Sholat sih sholat, tapi pikiran saya kemana-mana. Susah bener. Apalagi waktu dulu itu saya perokok berat. Enakan ngerokok yooo sambil ngopi. Saya kelihatan rajin sholat namun hanya satu manusia yang paling tau bahwa saya sholat itu hanya sholat-sholatan. Dan tidak tahu dirinya saya, udah tau sholatnya begitu masih ngarep-ngarep masuk syurga. Bener-bener manusia tidak tahu diri saya ini.

 .

Saya paling seneng sekali ketika pasca bulan puasa, karena dosa kita direset, kembali suci. Wuaaaaah harapan saya masuk syurga jadi ada lagi. Meskipun kadang pupus harapan itu karena mendengar cerita beberapa teman bahwa semua orang pasti masuk neraka dulu baru masuk syurga. Bedanya ada yang “dibakar” sebentar dan ada yang “selama-lamanya” tergantung amal dan perbuatan. Waaaaah gila, walaupun sebentar saya gak mau ah di neraka. Panas bro! Coba saja dibakar pakai api dari korek gas 5 menitan. Udah mateng tuh badan. Huaaa apalagi di neraka apinya berlipat2 jauh lebih panas daripada api yang ada di dunia ini.

 .

Bersambung ke bagian 2

 .

 .

Salam Kesadaran

ARIF RH – Orang yang juga sangat kepingin masuk syurga

Updated: August 4, 2014 — 12:08 pm

Leave a Reply

ARIF RH © 2014 | Design by Pandu Frontier Theme