ARIF RH

Change Your Vibration, Change Your Life

Kebangkitan Kebatinan Modern? : Titik Temu Ilmu Psikologi, Fisika Quantum dan Metafisika – Bagian 4

Singkat cerita saya diajak kembali oleh sosok yang membawa saya untuk pulang. pettt tiba-tiba saya sudah ada di kamar kembali. Saya masih melihat dengan jelas badan saya terbaring di kamar. Saya lalu masuk kembali ke badan saya dan klep !!! Saya serasa masuk ke sebuah wadah lalu pettt saya enggak ingat apa-apa lagi. Tiba-tiba saya merasa badan saya diguncang-guncang seseorang lalu saya membuka mata perlahan. O laa ternyata ayah saya. Beliau bilang : “Cepetan bangun, Sahur ni udah jam 4 pagi lebih, kamu sejak 15 menit tadi dibangunin enggak bangun-bangun kayak orang mati”. Ups … begitu ya? Saya lalu makan sahur tapi pikiran saya masih terus mengingat kejadian “keluar tubuh itu”. Banyak sekali pertanyaan besar di benak saya dan semuanya tidak terjawab. Saya tidak menceritakan kejadian ini dan saya simpan sendiri sampai suatu saat saya ketemu seseorang yang saya ceritakan nanti.

 .

obe

.

Pagi hari itu saya berangkat ke sekolah dan anehnya beberapa teman SMP saya bilang : “wajahmu kok pucat banget” … Weh , apa iya. Setelah saya ngaca ih bener … Pucat !! Ah bodo amat !! Setelah sampai kembali di rumah saya masih terus melakukan aktivitas dzikir baik setelah sholat wajib maupun setelah shalat malam. Nah sekarang keanehannya beda. Biasanya pas dzikir saya mengenakan sarung. Lha itu saat saya dzikir seperti ada sesuatu yang bergerak berputar cepat di sekeliling kaki saya bersila di balik sarung saya. Wah jangan-jangan tikus. Lalu saya buka, lho enggak ada?! Saya lanjutkan lagi sambil buka mata nah tu di balik sarung ada yang muter-muter mengelilingi tempat saya duduk. Selalu ketika saya buka sarungnya enggak ada. Ah perduli amat dan saya tetap meneruskan … Masuk ke dalam dunia di dalam diri saya … Menyebut nama-Nya sampai hingga lupa keberadaan saya. Saya tidak lagi memperdulikan apa yang berputar dan bergerak di sekeliling saya itu.

 .

Meskipun demikian saya tetap tidak bisa melakukan silat struman. Guru saya heran dan beliau bilang : “Kamu itu enggak bakat kayaknya”. Ya udah lah akhirnya saya enggak nerusin berguru sama Kyai Mun. Akan tetapi aktivitas dzikir itu terus rutin saya lakukan. Nah entah mulai hari itu kenapa saya selalu teringat kejadian keluar tubuh itu. Saya takut dan kadang menangis. Ayah saya mulai curiga ketika akhir semester nilai saya jatuh. Padahal biasanya saya menepati ranking 5 besar di kelas. Saya pun akhirnya cerita bahwa saya selama ini belajar silat setruman. Wah ayah saya kaget dan bilang bahwa itu bahaya. Beliau lalu cerita bahwa beliau pernah belajar yang begituan, demikian pula dengan kakek. Sekalipun sudah terbuka saya masih enggak berani cerita soal pengalaman “keluar tubuh itu”. Rasa takut itu kadang muncul dan saya menangis lagi. Ayah saya khawatir lalu melakukan beberapa upaya.

 .

Apa upaya ayah saya? Beliau mendaftarkan diri beliau dan saya di sebuah perguruan pencak silat yang lebih besar dan memiliki legalitas bernama Putra Setia. Kebetulan yang mengasuh adalah bawahan beliau di sekolah (ayah saya kepala SD) bernama pak Tedi. Harapan ayah saya dengan belajar bersama beliau bisa memantau saya dan guru saya di perguruan itu bisa menyembuhkan rasa takut saya yang penyebabnya tidak pernaha saya ceritakan. Apa yang terjadi? Di perguruan itu pengalaman selanjutnya lebih aneh lagi … Apalagi setelah saya berjumpa dengan seorang anak SMP kelas 1 bernama Jayu Sulendra … Bersambung ke bagian 5 … Salam bahagia :)

 .

 ARIF RH

The Happiness Consultant (Bukan Dukun dan Bukan Paranormal)

Updated: August 4, 2014 — 12:46 pm

Leave a Reply

ARIF RH © 2014 | Design by Pandu Frontier Theme