Manusia itu bahasa jawanya MANUNGSA yang bisa dipahami sebagai MANUNGgaling raSA alias BERSATUNYA SEMUA RASA-RASA. Jadi kalo anda merasa menjadi manusia ya semua rasa-rasa itu HARUS ADA !!! Kalo anda merasa MALAS, SEDIH, GALAU, BAHAGIA ya itu MANUSIAWI dan alamiah, karena ANDA MANUSIA, MANGUNGGALING RASA! Kita bisa MENGENAL RAJIN karena punya RASA MALAS, kita bisa mengenal OPTIMIS karena ada RASA PESIMIS, semua memang harus berpasangan. Sebenarnya dinamika dalam diri itu tidak akan jadi masalah. Karena semuanya sebagaimana roda akan berputar dan pasti berlalu. BETAPAPUN BAHAGIANYA ANDA PASTI TIDAK AKAN SELAMANYA BEGITU. Sebaliknya, BETAPAPUN SEDIHNYA ANDA TIDAK AKAN SELAMANYA BEGITU. Lalu apa yang jadi masalah?  Akan jadi masalah ketika kita mempermasalahkannya. Ketika kita membenci dan ingin mengusir bagian dari diri kita sendiri. Dan secara otomatis bagian itu akan semakin menguat untuk mempertahankan diri. Maksudnya bagaimana? Jika kita membenci dan ingin membuang rasa malas itu maka ia akan semakin menguat. So harus bagaimana donk?

 .

Cara terbaik adalah dengan MENERIMANYA. Ya anda tidak salah baca, MENERIMANYA. Dengan menerimanya maka tekanan pada jiwa kita akan berkurang bahkan lenyap. Dengan menerima kita justru bisa melepaskannya. Inilah inti dari berdamai dengan diri sendiri. Loh, kalau lagi malas kok diterima? Apa jadinya gak tambah malas? Sudah saya sampaikan di note bagian satu bahwa malas pun baik. Hanya saja kadang kita keliru mengasosiasikannya dengan hal yang buruk dan tidak memberdayakan. Ingat bahwa CEPAT dan LAMBAT pada sebuah sepeda motor itu sebenarnya sama-sama kekuatan. Hanya saja menjadi konyol saat kita lewat di pasar banyak orang menggunakan CEPAT dan saat menyalip malah menggunakan LAMBAT. Seharusnya, saat lewat di pasar banyak orang, LAMBATLAH. Dan saat kita menyalip kendaraan, CEPATLAH. Anda tentu tidak mau punya motor yang HANYA BISA CEPAT SAJA atau HANYA BISA LAMBAT SAJA. LAMBAT dan CEPAT anda butuhkan dalam sebuah motor karena keduanya merupakan KEKUATAN. Nah sebagaimana analogi sepeda motor itu sama halnya bagaimana kita memandang bagian-bagian dalam diri kita. Semuanya sebenarnya diberikan Tuhan sebagai kekuatan. Kita harus bijak dalam menempatkan atau menggunakannya sesuai situasi dan kondisi.

 .

menerima diri sendiri

.

Nah, yang saya cermati berdasarkan pengalaman pribadi saya dulu, kesalahan umum yang terjadi adalah kita kadang menyiksa diri atas nama berpikir positif. Saat malas kita berupaya “melawannya” dengan affirmasi SAYA RAJIN !! SAYA RAJIN !! Dengan cara ini justru jiwa dan perasaan kita akan semakin ditekan dan menghantam ke dalam. Seharusnya kita terima dulu apa adanya sehingga setelah jadi netral baru kita baru kemudian kita berafirmasi positif. Dengan note ini saya sebenarnya sedang membuktikan apa yang saya tulis. Bukankah anda bisa melihat note bagian satu dengan note lanjutannya ini jedanya begitu lama? Ya, saya kena RASA MALAS. Nah saya langsung buktikan apa yang terjadi ketika saya MELAWAN RASA MALAS ITU SECARA FROTAL? Badan saya sih ready, siap di depan laptop karena SAYA PAKSA dengan kalimat SAYA RAJIN, SAYA RAJIN. Namun PIKIRAN saya BLANK !! Gak bisa menuliskan apapun. Di hari yang lain saya lawan lagi dan TETAP BLANK, demikian juga dengan hari-hari lainnya. Nah dini hari ini saya sebenarnya malas sekali karena masih lelah dengan kegiatan pelatihan yang beruntun. Tapi ketika saya menerima apa adanya eh justru jari-jari saya dan ide-ide dalam pikiran saya mengalir dengan sangat cepat.

 .

Apa persisnya yang saya lakukan? Saya punya sebuah kalimat yang menjadi pamungkas saya untuk BERDAMAI DENGAN DIRI SENDIRI. Kalimat ini tentu TIDAK ASING bagi anda yang pernah belajar SEDONA METHOD, EFT dan SEFT. Begini kalimatnya ; “WALAUPUN SAYA …. (ISI SENDIRI TITIK-TITIK INI), SAYA MENERIMA DAN MENCINTAI DIRI SAYA, APA ADANYA”. Yang saya lakukan tadi begini, “WALAUPUN SAYA CAPEK DAN MALAS SEKALI MENULIS NOTE, SAYA MENERIMA DAN MENCINTAI DIRI SAYA, APA ADANYA”. Saya katakan itu dalam hati berulang-ulang. Nah yang terjadi ternyata semakin saya ulang-ulang kalimat itu TAMBAH TERJADI PENOLAKAN DALAM DIRI SAYA. Apa yang saya lakukan? Saya katakan begini kepada diri saya sendiri berulang-ulang, “WALAUPUN SAYA SULIT SEKALI MENERIMA DAN MENCINTAI DIRI SAYA, SAYA MENERIMA DAN MENCINTAI DIRI SAYA, APA ADANYA”. Atau dengan kata lain kalimat itu susunannya begini, “WALAUPUN SAYA SULIT IKHLAS, SAYA IKHLAS”, asyik kan he he he. Dan BERHASIL !! Sehingga saya bisa menyelesaikan note bagian kedua ini dengan cepat dan ide yang mengalir.

 .

Demikian note saya tentang BERDAMAI DENGAN DIRI SENDIRI. Buktikan apakah yang saya tulis ini benar atau tidak. Karena nasi baru mengenyangkan kita setelah kita memakannya. Sebuah pengetahuan baru akan memberikan dampak nyata dalam kehidupan kita setelah kita mempraktekkannya. Sampai jumpa dalam note berikutnya.

 .

Tamat

 .

 .

Salam hakikat …

ARIF RH

(The Happiness Consultant)

No Comment yet. Be the first to comment on BERDAMAI DENGAN DIRI SENDIRI – Bagian 2 (Tamat)

Leave Your Comment Here!

Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment.